HUBUNGAN MOTIVASI, SIKAP DAN PERAN PETUGAS KESEHATAN DENGAN PERILAKU PENCEGAHAN KEPUTIHAN PADA REMAJA DI SMA NEGERI 3 KOTA JAMBI TAHUN 2016

  • Lismawati Lismawati
Keywords: Motivasi,, Sikap, Peran petugas Kesehatan, Pencegahan Keputihan

Abstract

Data penelitian kesehatan tentang reproduksi wanita menunjukkan 75% wanita di dunia pasti menderita keputihan paling tidak sekali seumur hidupnya dan 45% diantaranya bisa mengalami sebanyak dua kali atau bahkan bisa lebih. Wanita Indonesia 75% pasti mengalami keputihan minimal 1 (satu) kali dalam hidupnya. Lebih dari 70% wanita Indonesia mengalami keputihan yang disebabkan oleh jamur dan parasit seperti cacing kremi atau kuman (Trikomonas Vaginalis).

Penelitian ini  merupakan penelitian analitik untuk mengetahui hubungan motivasi, sikap dan peran petugas kesehatan dengan perilaku pencegahan keputihan pada remaja di SMA Negeri 3 Kota Jambi Tahun 2016. Populasi seluruh remaja putri di SMA Negeri 3 Kota Jambi Tahun 2016 yang berjumlah 610 orang. Sampel secara sampel proporsional random sampling yang berjumlah 39 orang. Proses penelitian dilakukan pada bulan Agustus Tahun 2016 di SMA Negeri 3 Kota Jambi. Data dianalisis secara univariat dan bivariat.

Hasil penelitian secara univariat diperoleh bahwa sebagian besar 20 (51,3 %) responden memiliki perilaku cukup, 24 (61,5%) responden memiliki motivasi cukup,  20 (51,3%) responden memiliki sikap cukup dan 33 (84,6%) responden memiliki peran petugas kesehatan kurang. Hasil analisis bivariat menggunakan uji chi-square menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara pengetahuan motivasi remaja, sikap dan peran petugas kesehatan  dengan perilaku pencegahan keputihan pada remaja, dengan p-value= 0,000.

Diharapkan dapat melakukan kerja sama dengan Instansi Kesehatan yang terkait untuk memberikan penyuluhan dan konseling kesehatan kepada remaja putri dalam melakukan pencegahan keputihan. Serta memasukkan materi kesehatan reproduksi khususnya pencegahan keputihan dalam kegiatan belajar mengajar di kelas

Data penelitian kesehatan tentang reproduksi wanita menunjukkan 75% wanita di dunia pasti menderita keputihan paling tidak sekali seumur hidupnya dan 45% diantaranya bisa mengalami sebanyak dua kali atau bahkan bisa lebih. Wanita Indonesia 75% pasti mengalami keputihan minimal 1 (satu) kali dalam hidupnya. Lebih dari 70% wanita Indonesia mengalami keputihan yang disebabkan oleh jamur dan parasit seperti cacing kremi atau kuman (Trikomonas Vaginalis).

Penelitian ini  merupakan penelitian analitik untuk mengetahui hubungan motivasi, sikap dan peran petugas kesehatan dengan perilaku pencegahan keputihan pada remaja di SMA Negeri 3 Kota Jambi Tahun 2016. Populasi seluruh remaja putri di SMA Negeri 3 Kota Jambi Tahun 2016 yang berjumlah 610 orang. Sampel secara sampel proporsional random sampling yang berjumlah 39 orang. Proses penelitian dilakukan pada bulan Agustus Tahun 2016 di SMA Negeri 3 Kota Jambi. Data dianalisis secara univariat dan bivariat.

Hasil penelitian secara univariat diperoleh bahwa sebagian besar 20 (51,3 %) responden memiliki perilaku cukup, 24 (61,5%) responden memiliki motivasi cukup,  20 (51,3%) responden memiliki sikap cukup dan 33 (84,6%) responden memiliki peran petugas kesehatan kurang. Hasil analisis bivariat menggunakan uji chi-square menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara pengetahuan motivasi remaja, sikap dan peran petugas kesehatan  dengan perilaku pencegahan keputihan pada remaja, dengan p-value= 0,000.

Diharapkan dapat melakukan kerja sama dengan Instansi Kesehatan yang terkait untuk memberikan penyuluhan dan konseling kesehatan kepada remaja putri dalam melakukan pencegahan keputihan. Serta memasukkan materi kesehatan reproduksi khususnya pencegahan keputihan dalam kegiatan belajar mengajar di kelas.

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2017-05-08