HUBUNGAN KONSUMSI AIR HUJAN DENGAN KARIES DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TUNGKAL V KABUPATEN TANJUNG JABUNG BARAT TAHUN 2016

  • Erris Erris STIKes Prima Program Studi DIV Kebidanan
  • Rosiana Rosiana STIKes Prima Program Studi DIV Kebidanan
Keywords: Konsumsi Air Hujan, Karies

Abstract

Peningkatan prevalensi terjadinya karies aktif pada penduduk Indonesia dibandingkan tahun 2007
lalu, yaitu dari 43,4 % (2007) menjadi 53,2 % (2013). Jumlah kasus karies pada tahun 2013 sebanyak
3.512 kasus. Tahun 2014 sebanyak 3.049 kasus dan meningkat pada tahun 2015 sebanyak 4.410
kasus. Kemudian untuk kasus karies pada tahun 2014 di Puskesmas Tungkal V sebesar 175 kasus
karies dan meningkat pada tahun 2015 sebesar 264 kasuskaries. Dengan demikian dapat dilihat dari
jumlah masyarakat yang ada di Wilayah Kerja Puskesmas Tungkal V yaitu sebanyak 8.537 jiwa maka
dapat disimpulkan terdapat 3,09 % masyarakat menderita karies. Dalam hal ini Puskesmas Tungkal V
berada di urutan kedua.
Metodologi penelitian deskriptif analitik dengan pendekatan Cross Sectional yaitu suatu penelitian
dimana variabel independen mempengaruhi variabel dependen. Populasi dalam penelitian ini
adalahmasyarakat yang ada di Wilayah Kerja Puskesmas Tungkal V yaitu 1.647 orang dan jumlah
sampel 43 orang dengan Teknik Stratified Random sampling dan penelitian ini menggunakan analisis
univariat dan bivariat.
Hasil penelitian sebagian responden mengkonsumsi air hujan 29 ( 67,4 %) dan mengalami karies 24
(55,8%). Hubungan konsumsi air hujan dengan karies dengan p-value 0,030 < 0,05 dengan karies di
Wilayah Kerja PuskesmasTungkal V Kabupaten Tanjung Jabung Barat.
Saran penelitian diharapkan perlu diadakan sosialisasi kepada masyarakat tentang dampak
mengkonsumsi air hujan sebagai air minum dan masyarakat dapat melakukan flouridasi melalui air
minum serta perlu disampaikan kepada pemerintah setempat untuk memfasilitasi tersedianya air
minum yang memenuhi kriteria.

 

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2017-05-15